sejarah lahirnya hari valentine yang sebenarnya

Hari Valentin atau kebanyakan orang menyebutnya dengan Valentine’s Day merupakan hari dimana orang-orang mengkartikannya sebagai hari kasih sayang, meskipun kita tidak tau persis hakikat arti dari kasih sayang yang mereka rayakan tersebut, namun inilah yang terjadi di lingkungan kita dan hari tersebut dirayakan setiap tanggal 14 Februari. Sehingga pada awal bulan Februari di tempat-tempat pusat keramaian, seperti tempat perbelanjaan ataupun yang lainnya sering kita jumpai berbagai penka pernik yang berhubungan dengan hari yang disebut-sebut hari kasih sayang tersebut. Dan hari ini pula sangat identik identik dengan kata-kata mutiara dan kata-kata rayuan yang bersifat puitis, hingga kebanyakan sering kali menyimpang dari arti kasih sayang itu sendiri.
Arti Hari Valentine
Sekita 1.745 tahun silam, lebih tepatnya tanggal 14 Februari 270 M. terjadi peristiwa besar dimana seorang pemuda yang memiliki teguh pendirian dengan kayakinannya  dan merupakan seorang perjuang kristen mendapat hukuman mati karena ketguhannya itu, pemuda tersebut bernama Santo Valentine.
Seiring dengan bergantinya zaman, para pemuda dan pemudi sekarang merayakan hari tersebut di jadikan hari perayaan kasih sayang, yang kebanyakan mereka merayakan tanpa alasan yang jelas atau hanya mengikuti trend yang sedang muncul.

Untuk lebih jelsnya kita akan membahas berbagai hal yang terkait dengan hari Vaalentine atau Valentine Day’s.

Awal Mula Peristiwa Hari Valentine

Awal kecintaan yang menjadi dasar dari Hari Valentine adalah kecintaan bangsa Romawi Paganis terhadap sesembahan mereka, bukan kecintaan antara manusia seperti saat ini. Oleh Bangsa Romawi Paganis Hari Valentine Day merupakan salah satu hari besar mereka sebagai wujud kecintaan terhadap sesembahan mereka yaitu berhala.
Sejarah dari Hari Valentine tidak memiliki dasar yang jelas, sehingga pada perkembangannya hingga pada hari inipun kita masih menemui banyak versi yang dijadikan dasar munculnya Hari Valentine.

Kurang lebih 17 abad yang lalu perayaan Hari Valentine Day sudah ada, perayaan ini dimaksudkan untuk menghormati dewa Lupercus atau dewa kesuburan, yang dilambangkan dengan manusia setengah telanjang dan berpakaian kulit binatang.

Orang Romawi melakukan upacara di awali dengan memotong seekor anjing dan kambing jantan dua ekor, kemudian disusul orang berlari-lari dengan keadaan setengah telanjang dengan mencambuki para gadis yang setengah telanjang pula dengan cambuk yang terbuat dari kulit kambing yang disembelih tadi, ritual semacam ini telah dilakukan oleh bangsa Romawi hingga tahun 496 Masehi. Dimaksudkan sebagai ritual pemurnian dan kesuburan. Puncak Lupercalia pada 15 Februari, di kaki Bukit Palatine, di samping gua yang diyakini menjadi tempat serigala betina menyusui Romulus and Remus (pendiri kota Roma dalam mitologi Romawi). Dan orang-orang Romawi percaya ritual ini dapat menjadikan para gadis-gadis lebih subur.

Dalam acara ini pula biasanya dieselingi dengan mencari pasangan dengan cara diundi. Tata cara pengundiannya, nama-nama gadis di tulis dalam sebuah gulungan kertas kecil kemudian diambil salah satu untuk dijadikan pasangan dari leki-laki yang telah dipilih, kemudian keduanya dikawinkan, dan keduanya akan menjalani hidup bersama selama satu tahun pertama setelah itu wanita boleh ditinggalkan begitu saja, dan si wanita akan menuliskan namanya kembali untuk dapat mengikuti undian pada tahun berikutnya.

Awal Sejarah Hari Valentine

Awal Sejarah Hari Valentine
Santo Valentinus menerima a Rosario dari Perawan Maria, oleh David Teniers III

Tersebut di atas adalah salah satu versi dari sejarah Hari Valentine. Selain itu menut versi yang lain pada 14 Februari 269 M, adalah hari meninggalnya Santo Valentine, ia adalah seorang pendeta sekligus dokter yang dermawan.

Kaisar Claudius II adalah kaisar yang kejam di jamannya, dan Santo hidup di zaman ini. Saat itu kaisar menginginkan memiliki tentara militer, sehingga semua laki-laki saat ini harus masuk menjadi militer pengikut sang kaisar yang kejam. Karena para pemuda dan laki-laki tidak mau  menjadi tentara militer kaisar, dengan alasan mereka tidak mau meninggalkan para kekasih dan keluarganya, maka kaisar membuat pertauran yang sangat konyol agar mereka mau menjadi tentara militer kaisar, yaitu melarang mereka malkukan pernikahan. Tak terkecuali santo pun menolak dan tidak setuju dengan peraturan ini.
Santo pun tetap menjalankan tugasnya sebagai pendeta yaitu menikahkan pasangan yang ingin menikah, meskipun dilakukan dengan cara sembunyi-sembunyi dalam sebuah kapel kecil. Praktek inipun tercium oleh kaisar, sehingga kaisar pun memberikan peringatan namun tidak dihiraukannya. Al hasil pada suatu malam Santo tertanglkap saat menikahkan sepasang kekasih, namun pasangan ini dapat kabur. Santo pun di jebloskan dalam penjara yang pada akhirnya dihukum mati dengan dipenggal kepalanya.

Saat agama Katolik mulai berkembang, para pemimipin gereja ingin turut andil dalam peran Hari Valentine. Untuk mensiasatinya, para pemimpin gereja mencari tokoh baru sebagai pengganti Lupercus (Dewa Kasih Sayang). dan pada Akhirnya mereka menemukan Santo Valentine sebagai pengganti Lupercus.

Pada tahun 494 M, Paus Gelasius I mengganti upacara Lupercaria yang dilaksanakan setiap 15 Februari menjadi perayaan resmi pihak gereja. Dua tahun berselang, Paus Gelasius I mengganti tanggal perayaan tersebut menjadi 14 Februari yang bertepatan dengan tanggal meninggalnya Santo Valentine sebagai bentuk pengkultusan dan penghormatan terhadap Santo Valentine. Dengan demikian perayaan Lupercaria  ditiadakan dan diganti dengan Perayaan “Hari Valentine”.
Sisa-sisa kerangka yang digali dari makam Santo Hyppolytus dia Via Tibertinus dekat Roma, diyakini sebagai jenazah Santo Valentinus. Kemudian ditaruh dalam sebuah peti emas yang kemusdian dikirim ke gereja Whitefriar Street Carmelite Church di Dublin (Irlandia). Jenazah ini telah diberikan kepada mereka oleh Paus Gregorius XVI di tahun 1836.
Pada hari Valentine Banyak wisatawan berziarah ke gereja Whitefriar Street Carmelite Church, di mana saat itu peti emas diarak-arak dalam sebuah prosesi khusyuk dan dibawa ke sebuah altar tinggi. Pada hari itu diadakan sebuah misa khusus dan dipersembahkan kepada para muda-mudi yang sedang menjalin hubungan cinta.
Kemudian pada tahun 1969 Hari raya valentine dihapus dari kalender gerejawi hal tersebut sebagai bagian dari sebuah usaha yang lebih luas untuk menghapus santo-santa yang asal-muasalnya masih diperdebatkan dan hanya berbasis legenda saja. Namun pada kenyataanya pesta ini masih dirayakan pada paroki-paroki tertentu.
Hingga pada era sekarang tanggal 14 Februari, oleh para pemuda dan pemudi khususnya ummat kristiani masih terus merayakan hari tersebut. Dan tak jarang orang-orang yang merayakan hari valentine ini hanya ikut-ikutan saja tanpa mengetahui, asal muasal dan hukum merayakannya.
Demikian uraian tentang sejarah hari valentine atau valentine day’s. Mudah-mudahan menambah wawasan kita.
pemain ftv nastar nastar cinta , bahaya mencuci di malam hari , sejarah lahirnya hari valentine , Bahaya mencuci malam , ucapan hari raya comidul fitri singkat , kata ucapan lebaran buat istri , sejarah harinya valentine day , tidak boleh mencuci , ucapan bhs jawa yg simple untuk hari raya idul fitri , ucapan hari raya idul fitri lucu 2015 , ucapan selamat hari raya idul fitri kepada istri , mencuci pada malam , mencuci malam hari , mencuci malam , bahaya mencuci malam? , bahaya menjemur pakaian malam hari , bahaya tdk mencucu baju malam malam , foto wellpeper ucpan hari raya , kata bergambar ucapan lebaran , khutbah jumat boso jowo kemerdekaan , lahir hari valentine , mencuci di malam hari islam , ucapan selamat hari raya idul fitri lucu jorok